(62-21) 4303111

News Article

Image

Ribuan Usulan Rencana Pembangunan Diteruskan ke Tingkat Kecamatan

KOMINFOTIK JU - Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Utara memastikan 31 kelurahan telah melaksanaan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) untuk Tahun 2022 mendatang. Dari 5.635 usulan yang diajukan, sebanyak 4.645 usulan diteruskan untuk dibahas dalam Musrenbang tingkat kecamatan.

Kepala Suku Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota Kota Administrasi Jakarta Utara Hidayat mengatakan, Musrenbang tingkat kecamatan direncanakan mulai digelar pada Selasa (23/2) hingga Kamis (25/2) mendatang. Sebelumnya Musrenbang tingkat kelurahan telah digelar dan mampu menjaring 5.635 usulan rencana pembangunan dari tiap Rukun Tetangga (RT) dan Rukun Warga (RW).

"Untuk Musrenbang tahun ini mekanismenya lebih menjaring usulan rencana pembangunan dari tingkat RT/RW. Jadi usulan itu benar-benar aspirasinya dari warga," kata Hidayat saat dikonfirmasi, Senin (15/2).

Dijelaskannya, sebanyak 4.645 usulan rencana pembangunan diteruskan dalam Musrenbang tingkat kecamatan, 128 usulan teranggarkan pada rencana pembangunan tahun 2021, dan 862 usulan ditolak.

Agar terdapat keseimbangan pemerataan rencana pembangunan, dipastikan setiap pengurus RT/RW wajib mengajukan tiga prioritas usulan rencana pembangunan yang meliputi dua usulan rencana pembangunan fisik dan satu rencana pembangunan non fisik ataupun sebaliknya. 

"Mereka (pengurus RT/RW) mengusulkan rencana pembangunan ini didampingi oleh para pendamping Musrenbang. Mereka diarahkan untuk memenuhi usulan yang meliputi tiga prioritas," jelasnya.

Dari 4.645 usulan yang diteruskan ke tingkat kecamatan ini, diterangkannya memiliki prakiraan anggaran rencana pembangunan sekitar Rp 1,4 Triliun. Rencana pembangunan ini akan dibahas oleh sejumlah unsur bidang Unit Perangkat Kerja Daerah (UKPD) yang menyangkut dalam usulan tersebut.

"Untuk Musrenbang tingkat kota sendiri rencananya akan digelar sekitar Maret 2021 mendatang. Semua kegiatan kami gelar dengan mengedepankan daring guna mencegah penyebaran Covid-19 (Corona Virus Disease 2019)," tutupnya.